Puisi Alam Semesta

Puisi Alam Semesta

ada triliunan galaksi di alam semesta
ada triliunan tata surya di alam semesta
ada triliunan nebula tempat kelahiran bintang-bintang baru di alam semesta

ada triliunan awan bermuatan negatif mengelilingi inti atom di alam semesta
ada triliunan komet menghujan di alam semesta
ada triliunan supervillain alien berkeliaran di alam semesta
ada triliunan supermassive black holes siap melumat setiap benda di alam semesta
ada triliunan dunia paralel di alam semesta
ada triliunan ruang dan waktu di alam semesta
ada triliunan kehidupan di alam semesta

ada triliunan kesombongan membahana di alam semesta
ada triliunan tawa dan tangis di alam semesta
ada triliunan hitam dan putih di alam semesta
ada triliunan masalah dan solusi di alam semesta

ada triliunan siang dan malam silih berganti di alam semesta

ada triliunan kelahiran dan kematian singgah berlalu di alam semesta

ada triliunan pertanyaan mengapung di alam semesta

ada triliunan jawaban menunggu dijemput di alam semesta
ada triliunan cita-cita menggantung di alam semesta
ada triliunan doa pengharapan teruntai di alam semesta
ada triliunan rindu melayang-layang di alam semesta
ada triliunan wangi bunga mawar menguar di alam semesta
ada triliunan kasih sayang menyapa di alam semesta
ada triliunan keajaiban yang tak tergapai (oleh logika manusia) di alam semesta

Shumei 20

Mbak Shumei, Sinden Taiwan Kesayangan

Jangan Pernah Mencoba

Jangan Pernah Mencoba

Dewa 19

Terbaik Terbaik ( 1995 )

Intro :

A     F#m    C#m     D

A     F#m    C#m     D

D

 

 

D           E                  F#m

Terhanyut si gadis belum 17

D           E

Bermesra bersama seorang

F#m

Katanya kekasihnya

D           E

Tersingkap tak ada batas

F#m

Norma agama dan sebagainya

D           E                      F#m

Miskin petuah – petuah orang tua

 

 

Bridge :

F    C  G

Oh.. oh.. dengarlah kami

F    C  G   Am

Oh.. oh.. jangan dengarkan bisikan – bisikan

F    C  G

Oh.. oh.. mohon hiraukan

F    C  G                    D

Oh.. oh.. jangan sampai hilang segalanya

Chorus :

A

Hapuskan semua gairah yang ada

F#m

Buang gejolak hasrat mencoba

C#m            D

Belum pasti dia untukmu

A

Jangan sampai ada air mata

F#m

Dari lelaki yang pasti

C#m             D

Mendampingimu untuk selamanya

 

D           E                  F#m

Bukan masalah hidup disini Atau disana

D           E

Jangan ada nilai yang bergeser

F#m

Lepas dari jalurnya

D           E

Coba tunggulah sejenak

F#m

Sampai benar – benar kau mengerti

D          E               F#m

Tenangkan hingga kau dapat yang kau cari

Back to Bridge, Chorus

Instrument :

D     E     F#m      E

D     E     F#m      E

 

D            E       F#m            E

Disini bukan disana Disana bukan disini

D            E       F#m            E

Disini bukan disana Disana bukan disini

Back to Chorus 2x

 

A        F#m               C#m   D

Jangan pernah mencoba hu… hu…

A        F#m               C#m   D

Jangan pernah mencoba hu… hu…

A        F#m               C#m   D

Jangan pernah mencoba hu… hu…

A        F#m               C#m   D

Jangan pernah mencoba hu… hu…

http://www.chordby.com/chord/12404/dewa-19-jangan-pernah-mencoba.html

Hanya Satu

Hanya Satu

Dewa 19

Terbaik Terbaik (1995)

 

Intro: C Dm7 Am F (2x)

C               Dm7
Hanya satu yang ada di alam ini
Am                F
Tlah tercipta di dunia untuknya
C                   Dm7
Hanya satu… (Satu) Pasti hanya satu
Am              F
Mereka harusnya mengerti

C                   Dm7             Am         F
Hanya satu… (Satu) Pasti satu… (Satu) Satu…
C            Dm7
Bukalah hati Peluklah ia
Am                   F
Mungkin hanya satu yang sanggup memberinya
C         Dm7  Am       F
Damai… (Damai) Jiwa…

C     Dm7   Am            F
Hanya satu…  Yang terbaik untuk dia
C     Dm7   Am         F
Hanya satu…  Tak ada yang lain

C Dm7 Am F

Demi waktu yang kian bergulir cepat
Jangan paksakan yang lain untuknya
Mungkin suatu saat, Mungkin suatu saat
Terbukti!! Dia memang untuknya
Biarkan dia kembangkan sayap
Terbang tinggi Mama

Heyo.. heyo.. Jangan sampai ia menghilang
Heyo.. heyo.. Pengertian yang ia butuhkan
Heyo.. heyo.. Ku hanya.. Dia hanya..
Mereka hanya.. Bagian cerita

Lepaskan hasratmu Relakan deminya

Heyo.. heyo.. Jangan sampai ia menghilang
Heyo.. heyo.. Pengertian yang ia cari
Heyo.. heyo.. Bahagia untuknya
Heyo.. heyo.. Dia `kan kembali
Untukmu.. bersama.. seperti.. dulu.. lagi…

ENJOY! ^_^

 

Video

Cukup Siti Nurbaya

Cukup Siti Nurbaya

INTRO: E  C#m  E  C#m

 A                                F#m
Oh.. masih ada, belenggu ruang cinta
         A
Meresap kini, di dinding zaman
         F#m
Mencoba-coba kikis naluri
     A
Agitasi murahan yang ada lagi
                   F#m                C#m
Mohon acuhkan palingkan muka … ugh

  A                                        F#m
Oh.. memang dunia, buramkan satu logika
        A
Seolah-olah hidup kita ini
         F#m
Hanya ternilai sebatas rupiah

(*)                     A
Dengarkan manusia
yang terasah falsafah
                  F#m               C#m
Sesaat katanya itu bukan dogma…ugh

REFF:
        E  C#m           G#m  A
Katakan….. pada mama
          E                   C#m           G#m  A
Cinta bukan hanya harta dan tahta
         E  C#m             G#m   A
Pastikan….. pada semua
            E                C#m         G#m  A
Hanya cinta yang sejukkan dunia(#)                       E                     C#m
Bukan itu mama.. bukan itu papa
                      E                     C#m
Bukan itu mama.. bukan itu papa A                                  
Oh.. cukup Siti Nurbaya
                       F#m
yang mengalami pahitnya dunia
          A
Hidupku, kamu, dan mereka semua
F#m
takkan ada yang bisa memaksakan jalan
hidup yang kan tertempuhREPEAT: (*), REFF

INTRO: E  C#m  E  C#m

INST.

REPEAT: REFF (2x)
(#) (4x)

“Doesn’t Have A Point Of View”

Musim hujan hadir malu-malu melalui gerimis. Ada banyak kata berhamburan keluar dari dalam kepala. Berserakan di udara. Saya kesulitan untuk merangkainya. Hanya bisa terdiam terpaku menatap satu per satu huruf berjatuhan ke lantai karena tidak sanggup melawan gravitasi. Butir-butir air menghunjam raga dari ujung rumbut hingga ke dasar hati. Mengendapkan harapan/rindu… entah harapan/rindu kepada cinta yang mana…

Angin berhembus cukup kencang setiap hari, sejak menggeliatnya pagi, terik siang, sore nan sendu, malam ngelangut, sampai ke pagi lagi, begitu seterusnya pada bulan-bulan terakhir musim kemarau.

Jika pada suatu malam anda membutuhkan lagu-lagu pengantar tidur terbaik yang menghadirkan romansa suasana retro dengan sentuhan keindahan musik folk rock klasik membalut kekuatan makna lirik-lirik puitis nan apik dan tertuang dalam satu paket, barangkali album Rubber Soul karya The Beatles bisa menjadi rujukannya.

Gerimis datang sebentar menyiram benih-benih harapan. jika debit air kembali normal, maka hilang sedikit kekhawatiran. Air akan mengaliri sungai-sungai yang sekian lama telah menanggung dahaga tak terkira.

Bagi para pengecut, kata-kata disusun sedemikian rupa menjadi tameng untuk melindungi ketidakbecusannya.

Bagi para insan hukum, kata-kata mempunyai harga untuk membayar bagaimana setiap huruf terangkai dan sanggup membolak-balikkan fakta sehingga keadilan dan ketikdakadilan menjadi nisbi.

Bagi para pujangga, kata-kata dirangkai menjadi ayat-ayat mesra yang diseduh dalam secawan anggur yang sanggup memabukkan ratu paling cantik sedunia sekalipun, sehingga sang ratu jatuh dalam pelukan. Tak bisa lari kemana-mana karena hatinya telah tertambat pada makhluk yang sanggup menciptakan romansa melalui kata-kata. Pujangga.

Entahlah… ingin menulis apa lagi?

Sore – Sore Nyidam Sari

Momen lebaran Idul Adha kemarin saya manfaatkan untuk mudik ke kota kelahiran saya : Madiun. Tujuan utamanya sudah pasti sungkem ke Ayah dan Bunda sekalian minta didoakan supaya segera bertemu jodoh yang selama ini entah sedang melanglangbuana kemana menikmati lebaran Idul Adha yang sangat jarang sekali saya lalui di Madiun. Ya, walaupun baru beberapa bulan yang lalu, tepatnya saat lebaran Idul Fitri saya mudik, tapi, apalah daya, kerinduan akan rumah sukar dibendung.

Alhamdulillah, Ayah dan Bunda saya sehat walafiat dan mudah-mudahan senantiasa dalam lindungan Allah SWT. Hajat pulang kampung ini sempat terancam gagal gara-gara saya salah memilih tanggal keberangkatan ketika memesan tiket melalui website PT. KAI. Saya mengira libur Idul Adha ada di tanggal 25 September 2015, maka saya memesan tiket keberangkatan dari Stasiun Pasar Senen ke Madiun pada tanggal 24 September 2015 menggunakan KA. Majapahit pukul 18.30 WIB, jadi saya tidak perlu ijin dari kantor. Untuk tiket kembali ke Jakarta, saya tetap menggunakan KA. Majapahit dari Madiun tanggal 26 September 2015 pukul 23.15 WIB, tepat di hari Sabtu, jadi ketika sampai di kost-an saya di kota Bogor saya masih punya waktu istirahat satu hari sebelum kembali beraktifitas di hari Senin.

Beberapa hari sebelum hari H mudik, saya baru menyadari kesalahan tanggal keberangkatan ketika melihat kalender di salah satu tempat makan di dekat kost-an saya. Maklum saya tidak punya kalender dan ketika memesan, saya hanya melihat tanggalan dari kalender hape jadul saya yang warnanya sudah pasti sama semuanya. Hitam. Saya kaget bukan kepalang. Saking paniknya saya tidak menyadari bahwa makanan saya sudah habis dan saya hanya menyendok angin.

Esoknya, sepulang kerja saya pontang-panting menuju ke Stasiun Bogor untuk menggeser jadwal keberangkatan dari tanggal 24 September 2015 ke tanggal 23 September 2015.

“Maaf, Mas, untuk jadwal 23 September 2015 sudah penuh semuanya.” Bait jawaban yang mengalir dari bibir Mbak petugas loket nan anggun itu seketika menusuk ke jantung hati.

“Kereta selain Majapahit masih ada yang kosong apa tidak, Mbak?” Tanya saya lagi dengan penuh harap. Mbak petugas loket hanya menggeleng-gelengkan kepala diiringi senyum penglipur lara yang tidak berhasil mengobati kekecewaan saya. Saya memutuskan untuk membatalkan tiket keberangkatan tersebut dan beralih ke moda transportasi bis Rosalia Indah.

Bayangan kemacetan yang mengular berkelebatan di kepala membuat saya seolah mabuk darat sebelum bis melaju dari pool nya. Namun, diluar dugaan, perjalanan menuju kota Madiun menggunakan bis Rosalia Indah nyaris bebas hambatan. Memang di beberapa titik seperti sudah pada umumnya, di Subang dan Indramayu, misalnya ada ruas-ruas jalan yang tidak beres. Atau tepatnya dari dulu tidak pernah beres. Diluar semua itu, perjalanan cukup bisa dinikmati.

Sama halnya dengan Bogor, Madiun juga belum turun hujan. Bedanya, musim kemarau di Madiun tidak terasa se-hareudang di Bogor. Mungkin karena tidak terlalu banyak kendaraan. Maklum, Madiun hanyalah kota perlintasan yang kecil. Terik mentari yang menari-nari bersama semilir angin semakin mesra dirasa dalam iringan tembang-tembang campursari khas karya-karya Manthous.

Di Madiun, tak lengkap rasanya apabila tidak sarapan Nasi Pecel Madiun yang ke-deliciousan-nya telah diakui khalayak ramai penikmat kuliner nusantara. Hanya dengan Rp. 42 Ribu Rupiah sudah bisa dapat enam porsi Nasi Pecel Madiun paling lezat sedunia dengan lauk rempeyek kacang dan gorengan tempe yang ukurannya segede gaban. Meminjam jargon Pak Bondan Winarno : Makyuss!

Nasi Pecel favorit saya adalah Nasi Pecel Pojok yang lokasinya tidak jauh dari rumah saya. Tepatnya berada di ujung persimpangan antara Jalan Cokroaminoto dan Jalan Ringin. Warung nasi pecel ini dikelola oleh keluarga Elang, teman SD saya. Elang ini berjenis kelamin perempuan. Dulu ketika masih sekolah, Elang bersama teman-teman sekelas yang akrab seperti Eva, Chandra, dan Deny sering sekali mengajak saya masak-masakan. Acaranya selalu di rumah saya karean letaknya yang cukup strategis. Secara berkala, setiap seminggu sekali, misalnya, di hari Sabtu, sepulang sekolah, Elang, Eva, Chandra, dan Deny pergi ke rumah saya dengan membawa peralatan-peralatan masak yang diperlukan yang sudah dibagi-bagi sesuai kesepakatan siapa bawa ini siapa bawa itu lalu belanja ke pasar mencari bahan baku. Jujur, dulu setiap kali mereka mencari saya ke rumah untuk acara masak-masakan itu, saya selalu lari bersembunyi karena malu. Bagi saya, masak-masakan itu bukan dolanannya laki-laki. Kalau sudah begitu, Bunda saya yang turun tangan menemukan saya untuk diserahkan ke mereka. Dewasa ini, bila teringat, saya justru kangen akan masa-masa tersebut. Apalagi belakangan banyak bermunculan Chef-Chef dari kalangan pria.

Setiap sore saya menikmati kemalasan di kedai kopi sambil bercengkrama bersama teman-teman sejawat yang memilih tetap bertahan di kampung halaman dengan segala idealismenya untuk memajukan kota Madiun melalui karya-karya orisinal buah pemikiran paling jernih.

saat menjelang senja ketika langit masih tampak cerah, saya duduk di beranda rumah bersama Bunda, mendengarkan wejangan-wejangan beliau yang akan selalu saya jadi pegangan agar hati dan fokus tidak goyah dalam menjalani kehidupan yang semakin ganas dan tak terprediksi. Warna lembayung yang perlahan mulai terlukis di ufuk barat mengiring sang surya undur diri menuju peraduan membuat suasana semakin emosional. Saya teringat akan waktu yang tidak bisa diperintah oleh manusia. Waktu tidak pernah peduli dengan permohonan untuk berhenti sejenak demi sebuah kebahagiaan yang sedang berlangsung. Seolah seperti sebuah pintu yang baru saya saya tutup dan tinggalkan, masa kanak-kanak yang indah telah berlalu sekian jauhnya. Saya menatap Bunda yang selalu sabar mendampingi saya hingga dewasa. Tiba-tiba saya seperti dihadapkan pada layar film yang menayangkan masa-masa ketika Bunda mengantar saya ke sekolah. Bunda membawa saya ke dokter ketika pilek lalu saya merengek-rengek minta dibelikan layang-layang. Bunda dengan tekun menemani saya mengerjakan PR Matematika dari guru paling killer semasa SD yang membuat saya jadi membenci pelajaran tersebut sehingga sampai sekarang saya paling bodoh soal Matematika. Ah, saya ingin kembali ke fragmen hidup ketika itu kemudian menekan tombol “On” dan tetap berada di sekitarnya. Setiap selesai saya putar kembali. Begitu seterusnya hingga malaikat Israfil meniup sangkakala tanda berakhirnya dunia beserta seluruh isinya. Saya tidak ingin jauh dari Bunda. Saya ingin tetap menjadi anak kecil dalam belaian dan lindungan Bunda.

Di depan rumah saya terhampar halaman yang lumayan luas. Di malam terakhir, setelah menunaikan ibadah sholat Isya’, saya menikmati kilau gemintang yang merubungi rembulan di jagad malam. Tampak riang sekali. Seolah keriuhannya terdengar meski dari jarak ratusan tahun cahaya. Sambil terus menatap warna ceria di langit, hati saya bergumam : “Seandainya masih ada semalam lagi di Madiun.”

Fùmǔ De Xīnshēng

11692749_1139227242760661_8738450984387799946_n

Mbak Shumei, Sinden Taiwan

Diantara ratusan lagu Mbak Shumei yang (berhasil) saya miliki, saya sangat terkesan dengan satu lagu berjudul Fùmǔ De Xīnshēng, secara harfiah, artinya kurang lebih Hasrat/Impian/Harapan Orang Tua, merupakan bahasa lokal Taiwan, Thayu, yang termasuk rumpun Bahasa Mandarin.

Lagu ini mengisahkan tentang anak gadis semata wayang dari sebuah keluarga yang mulai beranjak dewasa dan sudah saatnya menikah. Dalam tradisi kuno Taiwan, perempuan yang menikah kelak harus ikut keluarga suaminya. Sebelum benar-benar meninggalkan rumah, pada hari-hari menjelang pernikahan, setiap orang tua dari pihak perempuan biasanya akan menitipkan bekal dalam bentuk emas sebagai simpanan saat menghadapi kondisi darurat dalam biduk rumah tangga dan wasiat berupa wejangan-wejangan beserta harapan-harapan kepada anak perempuannya agar menjadi menantu yang baik. Tak lupa juga, orang tua berpesan jika ada waktu luang disempatkan berkunjung ke rumah untuk sekedar minum teh bersama sambil ngobrol-ngobrol ringan di beranda rumah seperti saat-saat sebelum menikah.

Hingga saat ini, di Taiwan, lagu berirama lembut yang bikin ngelangut ini memang masih sering dijadikan sebagai lagu pengantar pernikahan. Biasanya anak perempuan yang menikah akan menyanyikannya sebagai persembahan sekaligus ucapan terimakasih kepada kedua orang tuanya yang telah bersusah payah membesarkan dengan penuh kasih sayang.

Saya sudah jatuh cinta pada lagu ini sejak pertama kali mendengarkannya melalui saluran Youtube. Meskipun saat itu saya belum mengerti sama sekali maknanya. Dalam playlist saya, lagu ini termasuk kategori pengantar tidur.

Setiap kali mendengarkan lagu ini di akhir pekan yang terik berhias semilir angin, sembari memejamkan mata, fikiran saya terbang pada kenangan-kenangan masa kecil dalam buaian Ayah Bunda.

Saya membayangkan, seandainya saya bisa menciptakan kendaraan pelontar waktu, saya ingin pergi berkunjung ke masa lalu, terutama masa kanak-kanak. Menyambangi fragmen-fragmen hidup yang telah dibekukan oleh waktu kemudian memencet tombol “On” agar berdenyut kembali.

Pertama, saya akan mendampingi diri saya saat masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Menuntunnya menjadi buah hati yang patuh terhadap Ayah Bunda. Saya akan membisikinya agar selalu rajin Sholat 5 waktu dan mendaras Al Qur’an. Saya juga terus menyemangatinya supaya rajin belajar, biar bisa dapat nilai-nilai yang fantastis sehingga menjadi ranking 1 di kelas. Saya akan mengajaknya ikut tim sepakbola dan beladiri.

Naik ke level berikutnya, Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama atau Sekolah Menengah Pertama. Saya akan mengajarinya agar tidak menjadi anak yang suka menuntut macam-macam terhadap Ayah Bunda. Menjadi pribadi yang sederhana dan semakin memperhatikan pelajaran yang dijelaskan Bapak atau Ibu Guru di kelas jauh lebih penting. Saya akan mengarahkannya untuk ikut kegiatan Pramuka dan kursus musik.

Menuju ke jenjang selanjutnya, Sekolah Menengah Umum atau Sekolah Menengah Atas. Saya akan menasehatinya supaya tidak sering-sering keluyuran. Lebih baik menyelesaikan pekerjaan rumah yang diberikan Bapak atau Ibu Guru dari sekolah sambil membantu meringankan kesibukan Ayah Bunda. Jangan merokok dan mencoba hal lainnya yang tidak memberikan faedah bagi tubuh. Lebih baik uangnya ditabung, jika sudah terkumpul banyak bisa digunakan untuk keperluan-keperluan yang penting dan urgent. Berkumpul dengan teman-teman yang soleh dan berprestasi agar ketularan energi positifnya. Saya akan menyarankannya bergabung dalam kegiatan Paskibraka di sekolah agar kelak bisa ikut ambil bagian pada saat Upacara Kemerdekaan Republik Indonesia di Istana Negara.

Beranjak ke masa kuliah. saya akan menganjurkannya pada setiap liburan semesteran diusahakan mengikuti program-program beasiswa pertukaran pelajar di luar negeri untuk menambah wawasan dan kawan dari berbagai penjuru dunia. Atau minimal digunakan untuk bekerja paruh waktu di restoran cepat saji, misalnya, supaya bisa menambah uang saku sendiri dan tidak merepotkan Ayah Bunda. Saya akan terus memotivasinya agar semakin rajin belajar sehingga ketika lulus bisa menjadi individu yang berguna bagi nusa, bangsa, dan keluarga.

Saya hanya ingin membuat bangga Ayah Bunda…